Tuesday, August 18, 2009

Cirebon - Kuliner

Akhirnya jadi juga kita liburan ke Cirebon, kali ini ber-3 ama mama mertua. Tadinya mau ajak ponakan juga tapi takut ribet kata mama krn kita mau ke Cisantana juga. Pagi-2 jam 4 pagi uda siap-2 tuh supaya gak kehabisan makan di mang dul (katanya jam 10-11 uda ludes). jam 5 kurang kita uda jalan dari tol kebon jeruk, terus ke tol cikampek.

Sampe pantura jalan ada yg di perbaiki menjelang lebaran, jadinya agak macet krn gantian jalan di 2 arah. Berhenti sekali di pom bensin pantura, toilet disana lumayan bersih. Dan ketemu Zito disana, yg mau ke Batu raden. Selama di perjalanan liatin peta aja kita uda dimana. Sampe tol kaci kita sempet binggung mau keluar dimana, setelah berenti dan tanya-2 Teguh (yg orang cirebon) di sarankan keluar di Ciparna kalo mau ke kota Cirebon. Akhir-nya jam 10-an kita sampe, langsung buka peta Cirebon yg di googling dari internet ^-^. Tujuan gue sich berwisata kuliner Cirebon, jadi uda gue cari tahu juga tempat makan yg makyuus.... pada dasarnya kudu tanya juga ama orang di jalan, so far orang-2 Cirebon ramah dan baik buat nunjukin jalan loh.

Nasi Jamblang Mang DUL
akhirnya ketemu juga tuh "Nasi Jamblang mang Dul", sampe sana katanya nasinya habis weekk... Tempatnya nerupa ruko dan rame banget. Bangkunya juga cuma bangku panjang doang dak pake meja. akhirnya nunggu sebentar dateng deh nasi yg di bungkus daun jati satu bakul gede, masing-2 kita ambil 2 krn isinya kecil-2 tuh nasi, sayurnya tinggal dikit, padahal uda ngebayangin cuminya loh. Jadinya makan pake daging semur, tahu sayur, sate kentang, dan perkedel, lumayan murah deh sekitar Rp 8,000. kita makan ber-3 cuma Rp 24,000. Untung masih sempet nyobain walau gak komplit hehehe.
Sebenarnya nasi jambalnag yg terkenal ada 2 yang gue baca, satu mang dul satu lagi nasi jambalang pelabuhan karena deket sama pelabuhan. Tapi karena uda siang dan takut habis jadi kita ke Mang Dul yg lebih di tengah kota kalo liat di peta. Dan yang gue tahu kalo Mag Dul nasinya masih di bungkus daun jati, kalo di pelabuhan uda di alas kertas.



Batik Trusmi
Di tempat Mang Dul kita sempet tanya-2 jalan ke Desa Trusmi, kayaknya kalo mau jalan emang kudu tanya-2 dari pada nyasar di kota orang hehe. Akhirnya kita ketemu juga Desa Trusmi yg agak keluar kota menuju arah Jakarta, mengikuti saran mba Intan cari yang agak di dalem tempat batiknya, akhirnya kita ke tempat Batik Nova. Aku sich gak belanja banyak krn lagi males jahit batik nich, jadi cuma beli 1 potong motif mega mendung khas Cirebon dan satu daster. Misua yang beli kemeja batik beberapa, mertua beli kaos batik buat cucu. Batik sini lumayan murah dan bagus-2.

Di depan batik ada abang penjual tahu Gejrot, nah ini dia makanan yg pengen gue coba di tempat asalnya. seporsi cuma rp 3,000 dan banyak dan enak.




Empal Gentong Amarta
Empal Gentung bukan gepuk loh... ini sejenis soto yang dimasak mengunakan kuali tanah, yang masaknya lama banget biar empuk .Sehabis keliling dari satu tempat batik ke batik lain udah jam 2 siang, pas di jalan liat kok rame banget yang ada tempat makan empal gentong amarta, jadi kita muter balik deh karena uda kelewatan, ternyata enak loh, dagingnya juga banyak isinya, porsi nasinya banyak kita pesen 2 buat bertiga ternyata kurang dan nambah setengah lagi, makan bertiga habis Rp 36.500 plus minum es teh dan kerupuk 2.

Karena kita berangkat subuh-2 dan kurang tidur kita memutuskan ke hotel yang terletak di daerah Cilimus-kuningan, pas isi bensin kita tanya-2 arah ke Cilimus, ternyata masih 30 menit dari cirebon. Kita sengaja pilih penginapan Tirta Sanita Resort di daeran Cilimus yang deket gunung Cireme, krn di Cirebon Pana, kurang enak buat istirahat.


Empal Gentong Mang Darma
Pas mau balik ke Jakarta kita makan siang dulu di Mang Dharma Jl. slamet Riyadi, ternyata sampe sana jam 1.30 uda tutup alias habis, tanya-2 tukang parkir ada dimana lagi di kasih tahu lah di agak depan deket Indomart ada cabangnya, ternyata di depan sana adanya alfamart, untung mash ada tuh, jadi kesampean juga cobain empal gentong mang darma yg uda kesohor. untuk makan empal ada kerupuk putih kecil yang selalu di sediakan di meja dan ini enak banget di campur kual empal, disini kita abis satu plastik kerupuk alias 10 biji hehehe. Sambel buat empal berupa cabe bubuk kering.
Kita bungkus juga satu buat makan di rumah, semuanya habis Rp 46,000 sama yang di bungkus, jadi seporsi cuma Rp 10,000 uda pake nasi atau lontong. jadi kalo ke Cirebon jangan lupa deh cobain kulinernya yang enak dan tidak menguras kantong menurut gue loh..........

3 comments:

MIE SP SPESIAL PEDAS said...

Ayoo mampir ke Mie SP Spesial Pedas, Kami turut meramaikan wisata kuliner di Cirebon, Silakan mampir di salah satu cabang kami : Jln Ampera, Jln Perjuangan, Jln Ciremai Raya, dan di tangkil depan Dealer Yamaha :D

MIE SP SPESIAL PEDAS said...

Ayoo mampir ke Mie SP Spesial Pedas, Kami turut meramaikan wisata kuliner di Cirebon, Silakan mampir di salah satu cabang kami : Jln Ampera, Jln Perjuangan, Jln Ciremai Raya, dan di tangkil depan Dealer Yamaha :D

Lukman Pratin said...

Coba visit blog saya Pak. Siapa tau bisa nambah referensi kuliner kalo next time mampir liburan ke Cirebon lagi. Artikelnya update tiap minggu lho.. Beragam kuliner saya sharing, dari yg cuman jualan pake sepeda, sampe sekelas Rumah Makan ada. :)